Generated image

Gali Tembaga, Malah Nemuin Biara Kuno 2.600 Tahun

Kejutan diperoleh saat perusahaan China menggali tambang tembaga di Afghanistan. Di dalamnya ditemukan situs Budha kuno berusia 2.600 tahun. Silahkan baca artikel di bawah ini yang kami himpun dari vivanews.com untuk lebih jelasnya.


Reruntuhan itu ditemukan saat para buruh menggali tambang kerjasama pemerintah Afghanistan dan perusahaan China, Metallurgical Group Corp. Dua pihak itu berambisi mengembangkan tambang tembaga terbesar kedua di dunia yang letaknya tepat di bawah reruntuhan.

Mengetahui temuan itu, para arkeolog buru-buru melakukan usaha penyelamatan sebisa mungkin dari situs yang diduga berasal dari tujuh abad sebelum Masehi –di sepanjang Jalan Sutra yang menghubungkan Asia dan Timur Tengah.

Reruntuhan tersebut, termasuk biara dan dan stupa yang telah hancur. Diduga kerusakan itu terjadi saat tambang mulai dikerjakan. Para arkeolog hanya diberi waktu 3 tahun oleh pemerintah untuk menyelamatkan situs ini.

Kompleks biara yang digali menyingkap lorong, dan kamar-kamar yang didekorasi lukisan dinding dan patung-patung tanah liat Sang Budha sedang berdiri atau berbaring, beberapa di antaranya setinggi 10 kaki.

Ada juga suatu area yang dulunya diduga sebuah halaman, dihiasi stupa setinggi empat, atau lima meter. Sejuah ini, lebih dari 150 patung telah ditemukan, meskipun lebih banyak masih berada tempatnya. Tim kesulitan memindahkan patung-patung besar. Sementara, mereka juga kekurangan zat kimia yang berfungsi merekatkan patung-patung kecil agar tak pecah saat dipindahkan.

“Ini situs sangat besar, butuh waktu 10 tahun untuk menyelamatkannya,” kata Laura Tedesco, seorang arkeolog yang ditugasi Kedutaan Besar Amerika Serikat. “Tiga tahun mungkin cukup waktu hanya untuk mendokumentasikan apa yang ada di sana.”

Sementara, Philippe Marquis, seorang arkeolog Perancis mengatakan, upaya penyelamatan yang sedang dilakukan sangat sedikit dan minimal, karena kurangnya dana dan personel.

Tim berharap bisa mengangkat beberapa patung lebih besar dan sejumlah kuil ke luar sebelum musim dingin pada bulan ini, namun mereka masih belum mendapatkan derek dan alat berat lain.

Sekitar 15 arkeolog Afghanistan, tiga penasihat Perancis dan sejumlah buruh tambang saat ini bekerja di wilayah seluas 2 kilometer persegi. Ini jauh lebih kecil dari standar yang dibutuhkan bekerja di wilayah seluas dan sekaya ini.

Padahal,” ini mungkin salah satu lokasi yang paling penting di sepanjang Jalan Sutra, “kata Marquis. “Apa yang kita miliki di situs ini, cukup untuk mengisi museum nasional Afghanistan sampai penuh.”

Situs tersebut ditemukan di daerah Mes Aynak, satu titik pertemuan pertarungan kepentingan arkeologi dan ekonomi. Daerah itu diketahui kaya tembaga. Arkeolog Afghanistan sejak 1960-an mengetahui arti penting Mes Aynak. Tetapi penggalian di wilayah itu hampir tidak pernah dilakukan.

-Artikel Menarik Lainnya Yang Perlu Anda Baca--Silakan scroll link-nya dari atas ke bawah-

Maukerja sampingan di rumah? Gaji Pokok 2juta / bln, ada BONUS!

0 komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini